Centhini Tambangraras-Amongraga Jilid VIII

Flash Sale

Share this :

Penulis: Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Anom Amangkunagara III (Sunan Paku Buwana V)

ISBN: 978-979-420-603-4

Dilihat: 3099 kali

Stock: 21

Ditambahkan: 06 April 2018

Serat Centhini yang ditulis dalam kurun waktu 1814-1823 dan oleh penyadurnya disebut sebagai “Ensiklopedi Budaya Jawa” merupakan buku yang sangat berharga mengingat buku ini membicarakan banyak perkara. Ia begitu kaya dengan perincian situasi dan peristiwa. Ceritanya selalu mengandung maksna yang bisa diamalkan dalam kehidupan riil. Cara berceritanya pun sangat khas. Semuanya menjadikannya pantas dibaca oleh individu-individu yang senang berpikir. Ia juga layak dibaca oleh mereka yang ingin memperoleh nilai-nilai agung di dalam kehidupan yang sudah menampakkan ciri pragmatism.

Rp18.900,00

Rp63.000,00

Seh Amongraga pergi meninggalkan isterinya diiringi oleh dua pengikutnya. Mereka sampai di Hutan Kabarehan. Seh Amongraga masuk ke Hutan Kabarehan diiringi oleh Ki Arisbaya. Di dalam hutan, ia menyaksikan berbagai macam makhluk halus.
Seh Amongraga terus berjalan hingga sampai ke berbagai gunung dan masuk ke banyak gua. Kemudian, Seh Amongraga sampai di lereng Gunung Lawu dan bertemu dengan Wasi Wregasana. Wasi Wregasana memberikan uraian Pakuwon dan pengetahuan tentang hari naas. Wasi Wregasana kagum dengan ilmu yang dimiliki oleh Seh Amongraga. Wasi Wregasana kemudian masuk Islam dan berganti nama menjadi Wregajati serta mengikut perjalanan religius Seh Amongraga.
Sepeninggalan Seh Amongraga, mertua serta istrinya sangat sedih. Niken Tambangraras lupa makan dan tidur, hanya shalat, mengaji Al-Quran, dan bersedekah kenduri selamatan.
Jayengresmi, Jayengraga, Kulawirya, dan Nuripin pergi mencari Seh Amongraga. Dalam perjalanan itu, Jayengraga dan Kulawirya tergoda berbuat tidak senonoh karena nafsu berahinya.

  • Bahasa Teks Buku Indonesia
  • Cetakan Kedua, Februari 2018
  • Tebal 294 halaman
  • Ukuran 14,5 cm x 21 cm
  • Kode Buku C028
  • Categories Flash Sale, Super Sale